Minggu, 30 September 2018

Akhirnya, kesampean juga ikutan #modyarhood nya @byputy dan @mamamolilo. Setelah selama ini cuma baca doang sambil ngeces liat hadiahnya πŸ˜… karena masih sibuk banget ngurusin duo piyik (yang bungsu baru lewat trimester 4 alias 3 bulan pertama penuh keringat dan air mata πŸ˜Œ, ngurus bayi merah melelahkan pemirsah). 

Jadi, #modyarhood kali ini soal style before and after having kid or me now, kids. Banyak banget penyesuaian di sana sini. Maklum lah ya, punya anak bukan sekedar kaya punya new job, new house or even new pet. Punya anak mengubah keseharian kita dari A-Z. Yang biasanya malem bisa tidur cantik 8 jam jadi ga cantik karena harus bangun tiap 2 jam buat ngasih ASI plus nemenin bayi yang jam tidurnya masih berantakan, yang biasanya santai bisa maen sos-med sepuasnya jadi ga bisa lama-lama pegang HP karena ada anak yang juga harus dipegang, yang biasanya ke emol bawaan cuma HP sama dompet plus sedikit perintilan buat touch up, jadi banyak plusnya, plus diaper, plus tissue basah, plus baju ganti anak, plus gendongan anak, plus stroller, dan plus plus lainnya πŸ˜΅

ini baju kebangsaan jaman masih gadis dan udah nikah tapi belum punya piyik

niat foto ootd apa daya
ketutupan gendongan si bayi

Salah satu perbedaan yang terlihat di saya adalah style sebelum dan sesudah punya anak. Perubahan yang paling signifikan adalah jenis baju yang dipakai. Dulu sebelum punya anak, bebassss. Kaos sampai dress tinggal slep. Baju kebangsaan jaman sebelum nikah sampe nikah tapi belum punya anak masih tetep kaos πŸ˜†.

Kalo sekarang pertimbangan milih baju sudah bukan matching atau ga warna, pas atau ga model. Baju kaos biasa tanpa akses menyusui udah jadi big no no. Jadi pilihannya ya baju khusus buat ibu menyusui atau seenggaknya kemeja berkancing. Sayangnya baju khusus busui itu mitosnya susah cari yang modis. Ini bener banget, sekalinya dapet yang modis dan pengen foto ootd ala ala. Eh, ketutupan sama gendongan wrap. Percumaaaaa πŸ˜‚.






dandanan kondangan dari yang menor sampai yang penting muka ga berminyak

Perubahan lain setelah punya anak adalah dandanan pas kondangan (karna hari biasa memang jarang dandan πŸ˜). Dulu tiap kondangan, full make up. Pelembab, checked. Foundie, checked. Bedak, checked. Eyeliner, checked. Eye shadow, checked. Maskara, checked.  Blush on, checked. Lipstik, checked. Sekarang cukup no oily face, checked πŸ˜¬. Paling heboh ya, nih udah paling banget. Pake BB cream (tetep no bedak, ga bakal sempet πŸ˜… karna ada satpam kecil yang suka ngacak ngacak palet kosmetik), lip tint sama eye liner. Seenggaknya kondangan ga lusuh2 amat lah ya. Malu ama suami πŸ˜.



model tas jaman belum punya anak dan sesudah punya anak

Daaan, ada juga style yang balik ke jaman kuliah-an. Nenteng ransel ke mana-mana.   Saya termasuk ibu-ibu anti tas bayi garis miring tas model segi empat yang suka ada karakter binatangnya πŸ˜…. Ribetnya ampun2an, jadi saya itu #timransel. Walaupun bukan ransel khusus perlengkapan bayi yang sekarang udah wara wiri iklannya di instagram, saya tetep pake ransel yang minimal muat buat bawa peralatan tempur dua bocah. Jadi, jaman kuliah sama pas udah jadi emak emak tetep #timransel. Bedanya biasa diisi laptop sama print-an tugas atau jurnal yang musti di-review. Sekarang isinya diaper sama tumpukan tissue πŸ˜‚
Kalo ditanya, do i miss the old me? Of course, i do. Tapi saya menghargai setiap perubahan yang terjadi karena semuanya membentuk diri saya yang baru. Yang lebih pantas buat anak-anak dan suami karena mereka prioritas utama hidup saya saat ini πŸ˜Š.
Next
This is the most recent post.
Posting Lama

0 komentar:

Posting Komentar