Kamis, 17 Agustus 2017

Akhirnya postingan ini jadi juga. Menguras emosi jadi agak lama, padahal draftnya udah dari berhari-hari yang lalu. Ini lanjutan cerita Ibuk soal hari lahiran Haqqi ya. One of the happiest day ^^

Yang Ibuk ingat setelah mba bidan bilang bukaan Ibuk sudah lengkap, cairan infus sudah dipasang, terus bagian bawah Ibuk dialas dengan semacam matras yang fungsinya buat menyerap cairan (kalo ga salah).Terus karena ini baru kelahiran pertama, mba bidan cantik (seriusan cantik, mba bidan ini beda lagi sama yang nganterin Ibuk tadi) ngejelasin caranya ngeden. Katanya pas kontraksi baru Ibuk boleh ngeden, kalau lagi gak kontraksi alias rileks harus ditahan dulu (beneran, nahannya susah banget karena dorongan alami pengen ngeden, bayangin rasanya mau BAB udah di ujung mau keluar tapi disuruh tahan). Dijelasin juga caranya ngeden yang benar. Seingetnya Ibuk ya, dagu tempelin ke dada jadi posisi badan agak membungkuk (kondisi kasur memang sudah tegak, jadi Ibuk sudah setengah duduk) kedua kaki dilipet ke arah dada dengan bantuan tangan dilingkerin ke bagian bawah lutut dan kedua kaki ngengkang. Gak boleh pegangan sama Apak T_T, biar ngedennya bagus katanya. Jadi Apak cuma elus-elus kepala aja dari samping tempat tidur. Cara ngedennya sama kayak mau BAB aja, tapi dengan tenaga ekstra, bayangin belum BAB 3 hari (yang ini kata bu bidan senior sambil ngelawak). Dan satu lagi, ketika ngeden matanya harus dibuka lebar (gak sempet nanya alasan apa, tapi pernah dengar kata orang tua zaman dulu kalau merem takut pembuluh darah matanya pecah)

Mulailah peristiwa  ajaib dan istimewa itu terjadi, pertama-tama mba bidannya mecahin selaput ketuban Ibuk. Alhamdulillah air ketuban Ibuk masih utuh sampai bukaan 10. Kayaknya ditusuk pakai sejenis alat berujung tajam, gak kerasa sakit dan tiba-tiba ngerembes aja cairan hangat dari jalan lahir. Gak lama setelah dipecahin selaput ketubannya dengan aba-aba mba bidan, Ibuk ngeden setiap kontraksi datang. Masya Allah rasanya, kontraksi datang dengan rasa sakit beberapa kali lipat dibanding kontraksi di bukaan awal dan kita dengan posisi mengangkang harus ngeden sekuat tenaga. Mba bidannya terus ngasih instruksi buat nafas pendek dan teratur ketika sedang rileks (huh hah huh hah kayak lagi kepedesan) dan ketika terasa kontraksi akan datang, ambil nafas panjang lalu hembuskan sekuat tenaga sambil ngeden. Aaaah, rasanya campur aduk, seneng iya, takut ada, excited pake banget, sakit juga nyamper dikit, nyeri juga mampir bentar. Beberapa kali ngeden mba bidannya bilang kalau bayinya udah keliatan rambutnya dan ngasih tau Ibuk supaya lebih semangat ngedennya. Tapi Ibuknya udah lemes keabisan energi karena makannya cuma sedikit dari pagi. Ibuk coba ngeden beberapa kali lagi ternyata gak ada hasil. Jadi mba bidannya memutuskan untuk menggunting jalan lahir biar lebih mudah ngeluarin Haqqi. Kedengeran bunyinya 'kress'  gitu, 3 kali kalo ga salah. Tapi gak berasa sakit sama sekali karena badan juga udah segala rasa ada. Sampai keluar rs pun Ibuk gak berani nanya Ibuk dapet berapa jahitan, yang jelas mba bidannya cuma bilang dijahit luar dan dalam. Gak ngerti sama sekali maksudnya apa :p. 

Mba bidannya ngeliat Ibuk lemes minta tolong dibeliin teh anget. Alhamdulillah ada dede sama nta yang dalam perjalanan ke rs, jadi aja titip teh anget sama diaper newborn buat bayi (Ibuk gak keingetan bawa diaper). Selama nungguin teh anget Ibuk coba ngeden beberapa kali lagi. Sayangnya tenaga Ibuk sudah bener2 abis. Sampai-sampai mba bidan yang tadi nganterin Ibuk ke r. Bersalin naik ke atas kasur dan duduk di belakang Ibuk buat bantuin dorong perut dari atas pas Ibuk ngeden. Gak lama mba bidannya bilang, buk air ketubannya udah ijo, kasian dedek bayinya nanti keracunan. Subhanallah, Ibuk bener2 takut Haqqi kenapa2, jadi Ibuk berusaha ngeden lagi dan hasilnya nihil. Kepala Haqqi masih terjepit di jalan lahir. Apak sampai disuruh liat dan kalau perlu difoto kata mba bidannya biar Ibuk semangat ngedennya. Ibuk udah makin takut, makin lemes dan makin ngantuk. Haqqi pun udah mulai dipantau detak jantungnya pakai alat yang dimasukin entah ke mana buat jaga-jaga kalau keadaan makin darurat. Alhamdulillah detak jantung masih normal tapi masih tetap berkejaran dengan waktu karena posisinya Haqqi kejepit di jalan lahir. Rasanya pengen minta di sc aja biar Haqqi bisa cepat keluar dan Ibuk  bisa istirahat karena udah gak ada sisa tenaga lagi buat ngeden. Akhirnya mba bidan nyuruh Ibuk istirahat sebentar buat mulihin tenaga. Sambil istirahat sebentar disambi teriak2 karena sakit kontraksi Ibuk dinasehatin sama Ibu Bidan senior. Kurang lebih dia bilang, cuma Ibuk satu2nya yang bisa ngeluarin Haqqi, semua orang di sini cuma bisa bantuin. Mba bidan cuma bisa pegangin kepala Haqqi pas dia keluar. Ibuk dipegang tangannya sambil diyakinin, pasti bisa, ngeden sekali lagi sambil baca Bismillah dan insya Allah semuanya selesai. Dengan penuh harap Ibuk ikutin kata2 Ibu bidan senior. Ibuk kumpulin tenaga, berdoa minta tolong sama Allah buat nyelamatin Haqqi dan Ibuk dan baca Bismillah sambil mulai ngeden lagi. Alhamdulillahirabbil'alamin, 3x ngeden Haqqi akhirnya bisa keluar. Kerasa lega dan kosong di perut tapi ternyata masalah masih ada. Haqqi gak bergerak, gak nangis dan badannya putih, bukan memerah seperti bayi biasanya baru lahir. Ibu bidan senior langsung bertindak, Haqqi dibawa ke tempatnya dan langsung disedot entah pakai alat apa. Ibuk udah gak konsen karena takut, takut banget. Takut Haqqi kenapa-kenapa. Cuma bisa bilang, bu bidan gimana ini'. Kalo kata Apak ini kalimat yang sering banget Ibuk bilang pas proses lahiran.

Alhamdulillah wa syukurillah, Haqqi akhirnya nangis dan badannya mulai memerah layaknya bayi baru lahir. Apak segera adzan di telinga Haqqi, bahagianya gak keitung deh. Liat Apak dan Haqqi ada di dekat Ibuk.
Haqqi langsung dibersihin dan diletakkan di dada Ibuk untuk IMD, tapi sayangnya belum boleh dikasih ASI karena mau liat kondisi Haqqi dulu 1 jam ke depan. Pas nyangkut Haqqi sempat terminum air ketuban agaknya, jadi harus dipantau dulu. Kalau tak ada reaksi yang tidak diharapkan baru Ibuk boleh ngasih ASI. Gak papa deh, yang penting Ibuk masih bisa peluk Haqqi. Wajahnya, tangan dan kaki kecilnya, badannya semuanya lengkap dan sempurna. Beribu-ribu Alhamdulillah pun rasanya tak cukup untuk berterim kasih pada Yang Maha Penguasa atas nikmatnya hari itu.
Sayangnya abis IMD Haqqi harus segera masuk ruang perinatologi alias ruang bayi sakit. Kondisi Haqqi yang sulit lahir, sempat gak nangis dan ada sedikit lesi di kepalanya mengharuskan dirawat pisah sama Ibuk. Apak diberi tahu untuk segera mencari alat pumping ASI kalau ingin Haqqi diberi ASIX. Sambil menunggu Ibuk diperbolehkan ke ruang inap (monitor kondisi Ibuk sekitar 4 jam setelah proses persalinan di ruang bersalin), Apak pergi keluar buat nyari alat pumping. Kebetulan Ibuk memang tidak menyiapkan, karena niatnya mau direct breastfeeding. Pas Apak pergi, Nta sama Dede gantian nemenin Ibuk, si Nta sampai nangis terharu liat Ibuk abis lahiran (aaah, so sweet of you, Nta). Kita ngobrol-ngobrol sampai Apaknya Haqqi balik dari nyari alat pumping. Gak lama, Ibuk dibawain makanan rumah sakit sama mba bidan. Disuruh makan malam sama sekalian latihan duduk terus harus bisa jalan dan BAK sendiri ke kamar kecil. Karena udah kebelet BAK jadi lah Ibuk latihan duduk dulu sekalian nungguin Apak yang lagi sholat magrib dan beli makan biar bisa makan bareng. Abis terbiasa duduk Ibuk minta bantuan mba bidan jaga buat diantar ke kamar kecil. Untungnya ada kamar kecil si ruang tersebut. Ya lumayan lah, jalan ke kamar kecil dengan kondisi abis dijahit yang jumlahnya sampai sekarang Ibuk aja gak tau. Nyeri nyeri nyess, dipaksain biar cepat sembuh. Pas BAK juga masih takut-takut, tapi kata mba bidan gak boleh takut dan harus benar-benar dibersihin biar gak ada darah yang tertinggal. Bisa memicu infeksi katanya. Rasanya kaya megang jahitan, ada benang-benangnya gitu. Alhamdulillah gak perlu lepas jahitan karena akan menyatu dengan kulit.
Selesai BAK Ibuk makan malam sama Apak dan lanjut pumping buat Haqqi karena setelah diperiksa dokter spesialis anak, Haqqi dibolehin minum ASI. Pumping Subhanallah susahnya, kondisi Ibuk yang memang belum sempat menyusui walaupun dari trimester ketiga udah sering rembes ASInya dan juga ASI yang masih dalam bentuk colostrum (warnanya bening kekuningan dan kental)  bikin pumpingnya lama dan dapet sedikit. Tapi Ibuk bersikeras mau ngasih ASIX ke Haqqi, mba bidannya juga menyemangati. Sekitar jam 21.00 Ibuk pindah ke ruang inap. Masuk-masuk langsung nangis bombay karena dengar temen sekanar anaknya nangis. Ibuk kangen Haqqi. Apak cuma bisa elus-elus sambil minta Ibuk bersabar.
Apak nyuruh Ibuk tidur, tapi Ibuk sama sekali gak ngantuk, jadi kita berdua ngobrol sambil diselingi Ibuk mewek tiap dengar suara bayi Ibu sebelah. Jam 00.00 nyai Haqqi (mamanya Ibuk)  sampai ke rumah sakit, beliau ambil penerbangan jam 18.00 begitu tahu Ibuk sudah bukaan 5 siangnya. Ibuk langsung ngadu soal kondisi Haqqi dan cerita sangat panjang dan sangat lebar tentang proses persalinan Ibuk. Ibuk sama nyai Haqqi baru tertidur sekitar pukul 02.00.

Paginya Ibuk bangun dengan kondisi segar dan sehat wal afiat. Minta ditemenin Nyai mandi terus sarapan pagi sambil nungguin Haqqi dibawa ke kamar (janji mba bidan dibawa pukul 09.00 pagi) . Gak sabar pengen peluk dan direct breastfeeding setelah semalam pumping. Waaaa..pas dibawa, Haqqi sudah bersih dan wangi, langsung deh ditempelin ke Ibuk buat direct breastfeeding. Senangnyaaa bisa ngerasain peluk Haqqi lagi.

Alhamdulillah setelah pemeriksaan menyeluruh, Ibuk dan Haqqi malamnya bisa pulang. Kira-kira pukul 23.30 Haqqi bisa merasakan rumahnya sendiri. Welcome to the world my Prince,wish you a super duper blessed life. Gak kerasa sekarang udah 5 bulan aja ^^.

Oya, sesuai janji Ibuk ada beberapa tips buat ibu-ibu yang hplnya sudah di depan mata. Ada di postingan ig Ibuk ya, akun ig-nya sitianinditafarhani :)

Next
This is the most recent post.
Posting Lama

0 komentar:

Posting Komentar